#imagila : peRsepsih!!!

“Duh, kalo gua sih jilbabin hati dulu aja agh! Kan percuma juga ntar kalo pake jilbab tapi hatinya masih urakan!”

Sering dong denger alasan model gitu? Gak ada yang salah dari setiap niat baik manusia untuk berubah, termasuk gua yang dulu juga berargumen demikian waktu ditanya ‘kenapa gak pake jilbab aja?’

Gua tempo dulu juga berfikir bahwa jilbab hati itu lebih penting dari pada jilbab visual, jilbab yang digunakan kita untuk menutupi sebagian aurat kita. Sampe sekarang pun gua masih setuju sama jawaban itu. Seseorang pernah bilang bahwa ‘gak ada yang salah dari setiap argumen siapa pun, karena setiap jawaban itu tergantung dari banyak hal, salah satunya siapa yang menjawab juga sederetan latar belakang lain yang mendukungnya untuk menjawab hal yang terkait.’

Gua gak akan menyalahkan siapapun, hanya saja gua harap pengalaman hati gua yang pernah mati gaya waktu denger jawaban seseorang lainnya ini bisa menarik untuk dibaca. Dia tertawa sombong saat gua niat menjawab dengan kata – kata yang gak jauh beda kaya petikan diatas. “sampe kapan lo mau nyoba jilbabin hati? Sampe tuh jilbab jalan sendiri terus manjat ditubuh lo dan menutupi rambu lo yang indah itu hah???” mendengar jawaban seperti ini ngebuat gua bukan Cuma noleh, tapi juga natap dia dengan tajam. Bukannya diam, orang itu malah mempersinis tawanya. “tolak ukur seperti apa yang bisa lo jadiin ukuran kalo hati lo udah dijilbabin atau belom? Oohh… atau lo udah operasi dan membungkus hati lo dengan jilbab model paris… hahhahaaa” tawanya semakin jadi. Sementara gua yang masih bersikap kesal ini semakin mendengarkan dengan teliti apa yang ‘orang gila’ tapi bener ini omongin,diluar dugaan  dia malah asik masang headphone disepasang telinganya yang caplang. Gua jalan mendekati dia dan tanpa minta izin langsung duduk dibangku yang ada dihadapannya, “kenapa? Muka lo ngeganggu tau! Pergi sana!” ucapnya tanpa bersedia melanjutkan pembicaraan. Sumpah, kejadian itu bikin gua mati gaya dan rasanya mau ngunyeng – ngunyeng rambutnya yang agak ikal.

Ya, orang itu emang autis dimata gua. Dia selalu sibuk dengan dunia dan pemikirannya sendiri. Semaleman gua mikirin apa maksud dari omongannya tadi sampe akhirnya gua mutusin untuk nulis kata-kata dia.

“sampe kapan lo mau nyoba jilbabin hati? Sampe tuh jilbab jalan sendiri terus manjat ditubuh lo dan menutupi rambu lo yang indah itu hah???”

Gua coba menjawab itu dengan senyum dan memperhatikan pengakuannya yang bilang bahwa rambut gua indah. hahahhaaa… edan, ya gua berusaha fokus dan memutuskan menjilbakan hati sampe gua jadi orang bener yang bisa menjaga hati untuk Tuhan-nya. Aih, gua akan nyoba menjilbabkan hati gua dengan tingkahlaku gua yang sesuai syariat, jadi orang baik, sering nolong orang, banyak belajar  dan gua akan menjilbabkan hati gua dengan… jawaban diri sendiri itu belum cukup memuaskan buat pribadi gua. Ambigu, terlalu luas dan gua kembali berpikir tentang pernyataannya yang kedua.

“tolak ukur seperti apa yang bisa lo jadiin ukuran kalo hati lo udah dijilbabin atau belom? Oohh… atau lo udah operasi dan membungkus hati lo dengan jilbab model paris???”

Awalnya gua Cuma ketawa lagi dan berpikir bahwa, lelaki macam apa dia itu! Cowo – cowo kok tau model jilbab ada yang namanya paris, gua aja yang cewe gini gak ngerti. Atau mungkin dia punya toko jilbab di Tanah Abang, hahhaa…. oke, tiba – tiba bayangan orang gila itu hadir ketawa bareng gua dan  akhirnya membuat gua males ketawa. Gua jalan menuju kaca rias sambil menarik sebuah jilbab, kemudian memakainya dan… “jilbab visual” ucap gua pelan tanpa sadar dan bayangan beberapa tahun yang lalu waktu gua masih ngaji kembali terulang. “Kalo pake jilbab itu yang bener! Prinsipnya menutup aurat, bukan menyamarkan aurat! Jadi harus bener bener ketutup, bahannya jangan yang transparan, jangan yang menonjolkan aurat dan… menutupi dada” bayangan guru ngaji gua yang manis dan wajahnya menenangkan itu hadir.

Sesaat gua diam dan tiba – tiba air mata gua nyusruk jatuh kepipi yang tembem ini. Serasa ada kekuatan besar yang tiba – tiba aja datang dan memutuskan urat malu juga kebimbangan untuk memutuskan menggunakan jilbab!

Jelas gak mudah mendengar berbagai macam reaksi dari 1 aksi gua ini. “mimpi apa lo?” “salah minum obat ye?” “hm… bu HAJI baru,,,” ya, memang Cuma reaksi kecil itu yang bikin gua berpikir bahwa gua itu nekat. Bayangin aja, tanpa pikir panjang akhirnya gua datang dihadapan orang – orang ini dengan sehelai kain yang entah namanya paris atau milan atau apalah yang menutupi rambut, leher dan telinga gua, simplenya sekarang Cuma wajah dan telapak tangan yang keliatan. Senyum atau ketawa, itu keputusan gua untuk menjawab keheranan orang – orang yang masih iseng membalas dendamnya karena gua emang sering ngecengin orang, jadi cukup wajar kalo sekarang gua harus membayar semuanya. Yang sempat terlintas dipikiran gua waktu temen – temen ngomong itu adalah gua gak boleh ngebales mereka dengan ejekan yang biasanya gua lakuin, malu sama jilbab cing!!! Batin gua.

Sambil tertawa kecil gua jalan menuju bangku kosong dengan posisi favorite gua yang ternyata tanpa sengaja rute jalan untuk kesana melewati tempat duduk si orang gila itu. Dia masih asik dengan sepasang headphone dan gayanya yang cuek, dengan santai gua menaikkan sebelah alis seperti menantang kemudian tersenyum. Agh, ekspresi aneh. satu hal yang buat gua kaget, dia membalas dengan senyum simpul.

Saat ruangan mulai sepi sementara gua asik dengan coret – coretan dikertas kosong, tiba – tiba saja dia duduk di bangku belakang, refleks gua nengok dan obrolan itu kembali dimulai.

“ cepet banget berubahnya, gak terlalu ekstrim?” tanyanya tanpa menoleh sedikitpun, gua diem gak menjawab apapun. “dasar nekat!” ucapnya lagi. “salah???” tanya gua untuk yang pertama kali. “gak ada yang salah dari setiap niat baik seseorang untuk berusaha berubah menjadi lebih baik!”

Ya, gua pikir omongan dia memang benar. Orang lain yang berpendapat sama dengan argumen gua yang awal juga benar. “Orang yang pake jilbab juga banyak yang gak bener?”  ucapnya lagi. “igh, lo gak punya pendirian banget sih! Kemaren lebih condong ke jilbab visual, sekarang malah mengeneralisasi jelek gitu!” dia ketawa. “hm… gua gak peduli sama orang lain, seperti yang lo bilang… sekarang niat baik gua adalah untuk menutup aurat, setidaknya dosa gua yang tadinya ngalir tiap hari gara – gara gua gak pake jilbab sekarang sedikit berkurang. Itu dulu aja niat kecil gua, ya… semoga bisa ikut menjilbabkan hati juga!” jawab gua seadanya. Dia nengok kearah gua dan senyum, “Lo sadar gak! Saat lo udah pake jilbab visual ini, maka dengan sendirinya hati lo juga berusaha pake jilbab… baru aja lo ngelakuin itu!” ucap dia serius. Gua ketawa tanpa tau apa maksudnya. “Gimana bisa, hahahaa sok tau lo agh!” jawab gua sambil menarik kembali tangan gua yang baru saja mau menepuk kencang punggungnya yang memang kebiasaan gua. Dia ketawa kecil, “hati lo lagi mulai menjilbakan dirinya, contohnya tadi… saat yang laen pada ngejek lo, ngeledek dengan kata – kata mereka, jawaban lo apa? Lo Cuma diem, senyum trus ketawa… apa yang ada dipikiran lo saat itu?” dia membuka headseatnya dan memfokuskan pandangannya ke gua, “muka lo tegang banget kaya lagi di interogasi polisi” lanjutnya sambil tersenyum memamerkan giginya yang rapih, putih dan tanpa disangka dia punya lesung pipit yang cukup indah. Gua ketawa mendengar ucapannya, “ apa ya yang ada dipikiran gua tadi… gua Cuma gak mau ngomong sembarangan, ngatain orang sembarangan atau… ya lo tau lah gua gimana! Makanya gua lebih milih senyum atau ketawa aja kaya orang gila macem lo! Gua Cuma malu sama jilbab gua kalo seandainya gua bertindak aneh – aneh kaya dulu!” jawab gua santai. Lagi – lagi dia senyum, “itu lah usaha lo menjilbabin hati lo, sekarang lo punya rem saat mau melakukan hal apapun. Lo punya batasan sendiri karena lo gak mau malu – maluin agama lo! Malu – maluin jilbab lo, itulah identitas lo sebagai muslim. Saat lo ngelakuin hal apapun maka orang lain bukan hanya memandang lo sebagai seseorang, sekarang lo menjadi sesuatu. Tingkah lo jelek maka agama lo akan dicap jelek, tapi kalo lo baik mungkin agama lo juga akan di cap baik oleh orang lain. Emang gak mudah, tapi seperti yang lo bilang… setidaknya saat lo pake itu maka 1 sumbangan dosa yang biasanya ngalir setiap hari gara – gara rambut lo kemana – mana sekarang udah berkurang. Gua yakin lo bisa!” dia tersenyum sambil kembali memamerkan senyum simpul khas dan kedua lesung pipit yang indah itu. Ia kembali memasang headseat dan asik dengan dunianya. “MAKASIH!” ucapku melafalkan kata itu dihadapannya, ia hanya tersenyum. Agh, dunia seperti berhenti dihadapan gua. Omongannya beda banget dan cukup dalem… sesaat diam kemudian gua menarik nafas panjang. Ya, setidaknya gua sekarang sedang berusaha menjadi lebih baik, Allah SWT pasti mengerti itu, insyaallah hati ini akan terjilbabkan. Malu juga gua sama jilbab kalo ternyata tindakan gua malah memalukan agama gua. Ya, ketar – ketir juga sih mengingat tanggung jawab gua dengan jilbab dan identitas agama gua sekarang. Haih, yang jelas sekarang gua punya jawaban lain. Jilbab hati itu memang penting, tapi rasanya akan sia – sia kalo Cuma kita omongin doang, kata guru ngaji gua dulu iman itu bukan Cuma buat diucapkan doang, harus dibuktikan. Ya, semoga usaha gua untuk membuktikan ini bisa berbuah manis… semanis senyumnya yang disertai dengan lesung pipit yang indah. Agh, ternyata orang gila itu ganteng juga. Ups, gua harus jaga sebutan gua… ternyata orang ganteng itu bener juga, hahhaaa…

#imagila

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s